Fakhrum’s BLOG

this is what u know as BLOG

  • September 2007
    M T W T F S S
    « Aug   Jul »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930

REgreT & f0oLisnEss

Posted by fakhrum on September 3, 2007

huff… kenangan tentang kebodohan yg pernah gw rasakan…

gk penting banget memang…, tapi setidak penting apapun masih bisa dijadikan pelajaran yg berharga…

Sebelumnya, ini gara2 gw abis nonton dorama ‘proposal daisakusen’, yg ceritanya ada  sedikit yg mirip ama kehidupan gw (bukan time-slipnya lho), yaitu tentang cara berpikirnya yang selfish dan memang bodoh sehinga dikemudian hari hanya bisa menyesali kebodohan tersebut.

Emangnya kayak apa sih pemikirannya yang ada di dorama itu??? Kalo ada yg udah pernah nonton pasti langsung tau donk. Buat yg blom pernah nonton, gw ceritain dikit dah kesamaannya sama gw.

Gw waktu nonton tuh dorama ya biasa aja, sampe ada kata2 yg kalo gw simpulkan kayak gini, “Selama ini ‘dia’ selalu ada didekatku, sehingga aku berpikir masih akan selalu ada hari esok untuk mengutarakan perasaanku, karena esok ‘dia’ masih akan berada didekatku”. Itu merupakan pemikiran yg gw bilang merupakan suatu kebodohan, karena ketika ‘dia’ sudah jauh dan tidak bisa kita raih lagi, itulah saat dimana kita hanya akan dapat menyesali kebodohan kita itu sendiri (gw pake kata ‘kita’ karena mungkin aja ada yg  baca ini dan punya pemikiran kayak gitu juga :p).

Jadi…, ya itulah hal yg pernah gw alami, sempat berpikir seperti itu sehingga ketika semua itu sudah hilang tanpa disadari, hanya penyesalan yg muncul kemudian, cuma bisa berpikir “coba waktu itu gw…”.

Teman…, kita tidak tahu kapan sesuatu yg berharga akan hilang dari pandangan kita, jadi manfaatkan waktu yg ada sebaik-baiknya ketika sesuatu yg berharga itu masih ada bersama kita. Tidak ada gunanya penyesalan, jika memang sesuatu yg berharga telah hilang, tetaplah cari sisi positifnya, pasti selalu ada sisi positif yg bisa kita ambil.

nb : kata2 ‘dia’ dan ‘sesuatu yg berharga’ merupakan variabel bebas yg bisa disubtitusikan sesuai kebutuhan 😀

Advertisements

2 Responses to “REgreT & f0oLisnEss”

  1. maskarina said

    wow…amazing juga kalo ternyata lo juga pernah ngerasain hal yang sama..
    tapi gw ga tau sebenernya gimana lo..
    agak kaget kalo misalnya “dia” atau”sesuatu” itu adalah seorang “human”.
    hahahahaa…becanda kok bung….

    tapi menurut gw itu wajar bgt kok..
    manusia, ga akan sadar sebelom keilangan..
    tapi ga akan mau ngelakuin untuk kedua kali nya kannn…

    caiyo trusss….

  2. alids said

    Hmm…
    kalo boleh egois, biasanya perempuan selalu bilang:
    “Dasar Lelaki..!”
    atau..
    “Kepedean sih gue bakalan nunggu, kayak ga ada orang laen aja”

    hmm..
    menurut gw..wajar kalo beberapa perempuan berpikir seperti itu, karena mau ga mau masing2 udah jadi fitrahnya, tinggal bagaimana kita memanage aja..
    tapi,
    ada orang yang perlu menyadari sesuatu itu berbahaya, buruk, atau berarti dengan kehadiran sebuah peristiwa yang khusus. jujur gw jg orang yang begitu. harus jatoh dulu buat tau bahwa jatoh itu sakit, padahal orang2 dah bilang sebelumnya kalo jatoh itu bener2 sakit..^_^

    itu lebih kalo yang lo maksud dg “sesuatu” itu “manusia”,

    hehe,
    Diambil hikmahnya aja, Om..
    Semangat ya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: